Refleksi 2016: Berburu yang Bukan Buku

Dari sekian banyak “resolusi” saya untuk tahun 2016, mungkin berburu proyek penerjemahan nonbuku menempati tempat teratas.

Bukan rahasia lagi, tarif penerjemahan nonbuku lebih menjanjikan ketimbang buku. Tapi keinginan saya mencemplung di nonbuku justru karena saya cinta sekali penerjemahan buku. Dalam bayangan saya, idealnya dengan mengerjakan dokumen yang secara ekonomi lebih menguntungkan, saya akan bisa lebih berkonsentrasi saat menerjemahkan buku dan menyuguhkan hasil terbaik kepada pembaca.

Karena itulah, selama tahun 2016 waktu saya cukup tersita untuk mencari klien di luar penerbit buku. Akibatnya, performa saya menurun, “hanya” menggarap tujuh buku, 4 editan dan 3 terjemahan, lebih sedikit dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Tulisan berikut ini sama sekali bukan tentang tips mencari klien agensi penerjemahan (untuk selanjutnya disebut agensi saja), karena untuk itu masih banyak yang harus saya pelajari. Di sini saya hanya ingin berbagi apa saja yang sudah saya kerjakan selama ini.

Continue reading

TSN yang Bikin Senewen

TSN2015-3
Pelaksanaan TSN 2015, Minggu, 13 Desember 2015 di kampus Unika Atma Jaya, Jakarta (Sumber: http://www.hpi.or.id/tes-sertifikasi-nasional-tsn-2015)

Tadinya saya tidak berniat mengikuti Tes Sertifikasi Nasional (TSN) Himpunan Penerjemah Indonesia. Toh, penerbit yang pernah saya lamar tidak pernah menanyakan sertifikat, dan lebih melihat hasil tes terjemahan serta resume. Tapi situasinya sedikit berbeda ketika saya mencoba melamar ke agensi penerjemahan. Pernah ada agensi yang meminta bukti sertifikasi (meski bukan syarat mutlak). Akhirnya, setelah merenung dan menabung, pada Desember 2015 saya memberanikan diri mengikuti TSN bidang Umum dari bahasa Inggris ke bahasa Indonesia.

TSN merupakan salah satu cara menguji kompetensi penerjemah guna membantu pengguna jasa mendapatkan penerjemah profesional yang andal. Ada dua jenis TSN, bidang Umum dan Hukum, sedangkan pasangan bahasa yang diujikan sejauh ini baru Inggris dan Indonesia. Sebenarnya, dulu ada Ujian Kualifikasi Penerjemah (UKP) yang diselenggarakan setiap tahun oleh Pusat Penerjemahan Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia (PPFIB-UI) bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Sayangnya, UKP untuk bidang Hukum hanya bisa diikuti mereka yang ber-KTP DKI. Setelah UKP berakhir pada 2010, HPI berinisiatif mengadakan TSN yang dicanangkan untuk meneruskan UKP dan kali ini bersifat nasional.

Biaya mengikuti TSN 2015 cukup besar, Rp 1,25 juta untuk satu jenis ujian, karena itu saya tidak mau bersiap seadanya. Kendati menerjemahkan sudah menjadi pekerjaan saya sehari-hari, dalam bayangan saya TSN pastilah bikin senewen. Seperti yang disampaikan Mba Rita Adisoemarta, ketua Komite Kompetensi & Sertifikasi HPI, pada acara pelantikan lulusan TSN 2015, soal TSN sebenarnya mudah, cuma karena namanya ujian, kondisinya dibuat menegangkan. Belum lagi waktunya amat terbatas, dan peserta hanya boleh membawa kamus cetak (padahal sehari-hari saya mengandalkan Kateglo atau TheFreeDictionary dan acap kali mengecek Google).

Berikut ini sedikit cerita tentang pengalaman saya menempuh TSN:

Continue reading

Berbagi Cerita Penerjemahan dengan Siswa SMA

photo (3)
Suasana workshop dasar penerbitan dan penerjemahan.

Pekan lalu, tepatnya 7 Desember, saya diajak Muthia Esfand (editor Fantasious) mengisi workshop dasar penerbitan dan penerjemahan bagi siswa kelas 10 dan 11 Sekolah HighScope Indonesia. Saya langsung oke karena kesempatan memperkenalkan dunia penerjemahan kepada siswa SMA terbilang jarang, meski mendadak jiper saat tahu pesertanya 130 orang. Tapi nggak apa-apa, hitung-hitung sekalian melatih public speaking saya yang masih amburadul 😛

Workshop berlangsung sekitar dua jam. Muthia menyampaikan sekelumit proses penerbitan buku (sekelumit, karena model belajar di sekolah ini tidak membebani siswa dengan banyak teori sehingga kami hanya diberikan waktu masing-masing lima menit, yaay!), saya tentang dasar penerjemahan, dan sisanya diisi latihan menerjemahkan. Bahannya saya comot dari sana-sini, ngubek-ngubek berbagai buku, tapi paling banyak mengambil dari pengalaman sendiri. Untuk materi latihan, kami memutuskan menggunakan novel remaja yang pernah saya terjemahkan untuk Fantasious, The Darkest Minds. Satu halaman saja (sekitar 500 kata), supaya bisa dikerjakan dalam setengah jam.

Acara dimulai pukul 09.30. Saat kami masuk ke Black Box Theatre yang menjadi tempat acara, para siswa telah dibagi dalam sepuluh kelompok, masing-masing didampingi satu guru, untuk keperluan latihan menerjemahkan.

Kemudian, dengan infografis sederhana agar dipahami siswa, Muthia memaparkan proses penerbitan buku, baik lokal maupun terjemahan, mulai dari menyusun tema hingga akhirnya tiba di tangan pembaca. Sebagian siswa sepertinya cukup berminat. Mungkin kapan-kapan perlu dibuatkan workshop melihat langsung dapur penerbit 😀

Continue reading

Kumpul Editor Fiksi Gramedia

kumpul editor gpu 28 nov 2015
ki-ka: Anastasia Mustika W (chief editor fiksi GPU), Dharmawati, Novera Kresnawati, Rosi L. Simamora.

Untuk menyegarkan ingatan akan ilmu penyuntingan dan selingkung Gramedia Pustaka Utama serta fungsi dan tugas editor, redaksi fiksi GPU menggelar acara “Kumpul Editor GPU dan Ngobrol Bareng tentang Penyuntingan” Sabtu, 28 November 2015 di Kompas Gramedia Building, Jakarta.

Acara yang diikuti puluhan editor in-house dan freelance GPU ini menghadirkan tiga pembicara: Dharmawati (mantan editor fiksi GPU, penerjemah lepas), Novera Kresnawati alias Vera (editor fiksi GPU spesialis naskah lokal teenlit). dan Rosi L. Simamora (mantan editor fiksi GPU, penerjemah, editor, dan penulis puluhan buku).

Subjektivitas Editor

Di sesi pertama, Mba Dharma dan Mba Vera menyampaikan tips penyuntingan novel terjemahan dan lokal. Tips ini mungkin sudah diketahui sebagian besar penerjemah/editor, tetapi sesuai tujuan acara, materi semacam ini perlu diingatkan terus, apalagi bahasa terus berkembang.

Continue reading

Klinik Terjemahan Buku 2015

Untuk merayakan Hari Penerjemahan Internasional tanggal 30 September mendatang, gerombolan Pemburu Singa Mati ingin mengajak teman-teman mencicipi serunya dunia penerjemahan buku melalui klinik daring kecil-kecilan.

Teman-teman yang berminat dan ingin mencoba menerjemahkan buku akan mendapat naskah dari kami untuk diterjemahkan (tidak banyak, namanya juga icip-icip) lalu hasilnya akan disunting dan dibahas bersama pengampu klinik yang terdiri atas para penerjemah dan editor keren (uhuk). Dengan syarat teman-teman tidak keberatan hasil terjemahannya nanti dimuat di blog para pengampu.

Peserta dibatasi sekitar 30 orang saja, dan pendaftaran ditutup tanggal 18 September 2015. Jadi segeralah mendaftarkan diri ke surel penerjemah.editorbuku@gmail.com dengan subjek “Klinik Terjemahan Buku 2015”. Format isi surel:

Nama :
Akun FB atau twitter :
Sudah pernah menerjemahkan atau belum:

Peserta yang terpilih akan kami hubungi lewat surel. Bagi yang tidak kami hubungi, bisa ikutan lagi di lain waktu. Jadi jangan sampai kehabisan tempat!

Selamat menerjemahkan. Selamat bermain dengan kata dan aksara 🙂

Salam,
Pemburu Singa Mati

9 Blog Penerjemahan yang Wajib Dikunjungi

Pada masa awal karier saya sebagai penerjemah sekitar tahun 2005, informasi mengenai penerjemahan kebanyakan saya dapatkan dari milis Bahtera. Seingat saya, saat itu blog belum menjamur seperti sekarang. Memang ada situs jejaring sosial semacam Multiply, tetapi yang membahas khusus penerjemahan saya rasa saat itu masih jarang.

Syukurlah sekarang informasi lebih mudah didapat. Banyak penerjemah yang membuat blog untuk menuliskan pengalaman mereka. Bagaimana jatuh-bangunnya mereka sebelum menjadi seperti sekarang. Atau strategi mereka dalam mencari klien. Atau membagi kiat-kiat meluweskan kalimat supaya tidak berasa terjemahan.

Sebagai blogger, saya menyadari betapa sulitnya mempertahankan blog supaya terus diisi. Terkadang lantaran jenuh atau sibuk, mengisi blog tidak lagi menjadi prioritas. Saat meramban blog penerjemahan berbahasa Indonesia, terkadang saya sedih sendiri karena blog yang saya temukan sudah lebih dari setahun tidak di-update. Alhamdulillah di tengah kelesuan, masih ada beberapa blog penerjemahan yang tetap setia memperbarui tulisannya. Berikut ini 9 blog di antaranya yang saya urutkan berdasarkan abjad.

Continue reading